Update: Untuk mendapatkan berita-berita terupdate website marzukialie.com bisa men update melalui twitter kami @marzukialie dan untuk komunikasi langsung dengan Dr. H. Marzuki Alie bisa melalui twitter kami @marzukialie_MA
profile marzuki alie Demokrat

TULISAN

MINTA MAAF DAN MUNDUR?
Oleh : ir.KPH. Bagas Pujilaksono Widyakanigara, M.Sc.,Lic.Eng.,Ph.D
KONSISTENSI BERPOLITIK
Oleh : ir.KPH. Bagas Pujilaksono Widyakanigara, M.Sc.,Lic.Eng.,Ph.D
KSP MOELDOKO?
Oleh : ir.KPH. Bagas Pujilaksono Widyakanigara, M.Sc.,Lic.Eng.,Ph.D
DULU CIUM TANGAN, SEKARANG MENUSUK DARI BELAKANG?
Oleh : ir.KPH. Bagas Pujilaksono Widyakanigara, M.Sc.,Lic.Eng.,Ph.D
Rekonstruksi Kebijakan Pendidikan Nasional
Oleh : Dr. H. Marzuki Alie

PENCARIAN

ALBUM


DAPATKAN BUKU YANG SUDAH DITANDATANGANI OLEH MARZUKI ALIE untuk palestine Liga Pendidikan Indonesia

BERITA

Protes Turki Berlanjut, Bentrokan Tak Terelakkan

2013-06-04 08:19:00
Images
Protes antipemerintah di Turki terus berlanjut. Sampai dengan Selasa (4/6/2013) dini hari, kelompok penentang Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan masih memenuhi jalan-jalan kota Istanbul, ibu kota Turki. Media AP melaporkan jalan-jalan utama antara kawasan Taksim Square sampai ke arah kantor perdana menteri penuh manusia. Pihak kepolisian memasang barikade mencegah pendemo merangsek masuk ke kantor perdana menteri. Tak cuma itu, polisi juga menembakkan gas air mata demi membubarkan massa. Kelompok pengunjuk rasa membalas tindakan polisi dengan lemparan batu. Sementara itu, polisi menambah jumlah pasukannya untuk mensterilkan kawasan kantor perdana menteri tersebut. Kelompok sayap kiri Turki, Konfederasi Serikat Pekerja Umum, mengatakan akan melakukan mogok dua hari pascaunjuk rasa yang berawal damai itu. Catatan resmi menunjukkan, kekerasan unjuk rasa di Istanbul itu sudah menewaskan dua orang dan melukai 170 orang lainnya. Dari jumlah korban luka itu, 115 di antaranya adalah polisi.

Erdogan Tuding Lawan Politik
Unjuk rasa menentang pemerintahan Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan di Turki terus berlanjut hingga Senin (3/6). Protes menentang alih fungsi taman kota di Istanbul itu kini berkembang menjadi ajang adu kekuatan antara pemerintah dan kubu oposisi sekuler.

Erdogan sangat berang terhadap lawan-lawan politiknya setelah ratusan pengunjuk rasa bersikeras bertahan di Taman Gezi, yang bersebelahan dengan Alun-alun Taksim di Istanbul, hingga tuntutan mereka dipenuhi.

Para pengunjuk rasa menyebut Erdogan sebagai diktator dan mencoba menerapkan kebijakan ”islamisasi” di Turki. Dari Istanbul, unjuk rasa meluas ke sejumlah kota besar lain, seperti Ankara, Izmir, dan Adana.

Erdogan sebaliknya bersikukuh akan membangun pusat kebudayaan di Taman Gezi itu. Demikian dilaporkan wartawan Kompas, Musthafa Abd Rahman, yang memantau perkembangan Turki dari Kairo, Mesir. Secara khusus Erdogan menuding lawan politik utamanya, Kemal Kilicdarogu, dan Partai Rakyat Republik (CHP) yang dipimpinnya berada di balik unjuk rasa ini. Erdogan juga menuduh kekuatan asing terlibat dalam kerusuhan di Turki itu. Erdogan menyebut para pengunjuk rasa sebagai kelompok pengecut. Dia menantang lawan-lawan politiknya dan mengatakan akan memobilisasi massa 10 kali lipat dari massa saat ini. Pimpinan Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) yang berkuasa ini menuduh partai-partai oposisi ingin mengambil keuntungan politik dari unjuk rasa itu. ”Apa hubungannya unjuk rasa di Ankara dan Izmir dengan kasus Taman Gezi di Istanbul?” gugat Erdogan.

Oposisi dinilai mencari keuntungan politik setelah gagal mengalahkan AKP lewat pemilihan umum. Erdogan dalam pernyataannya, yang disiarkan televisi Turki, mengatakan, setiap empat tahun digelar pemilu dan pada saat itu rakyat memilih.

Erdogan meminta agar mereka yang menolak kebijakan pemerintah menyampaikan pendapatnya secara demokratis dan konstitusional. Unjuk rasa ini dinilainya sebagai upaya menggembosi perolehan suara AKP pada pemilu 2014. AKP berkuasa di Turki sejak tahun 2002.

Namun, Kemal Kilicdarogu dan CHP menolak keras tuduhan tersebut. Kilicdarogu meminta Erdogan mengambil pelajaran dari aksi rakyat turun jalan itu.

Pesaing kuat
Erdogan dan AKP melihat Kemal Kilicdarogu dan CHP sebagai pesaing kuat. Figur Kilicdarogu yang santun dinilai sebagai antitesis terhadap figur Erdogan yang sering meledak-ledak. CHP merupakan kekuatan politik kedua di Turki setelah AKP. Pada pemilu parlemen tahun 2011, CHP berhasil meraih dukungan sebesar 25,98 persen suara pada pemilu parlemen. Adapun AKP pada pemilu yang sama mendapat dukungan 49,81 persen suara.

Para analis politik Turki mengatakan, Erdogan dengan jaringan kekuasaannya akan memenangi pertarungan dan para pengunjuk rasa akan bubar secara bertahap. Namun, unjuk rasa itu tercatat sebagai aksi pertama yang berhasil menyatukan kelompok dari berbagai latar belakang ideologi menghadapi musuh bersama, Erdogan dan AKP.

Menurut para analis itu, kasus Taman Gezi merupakan cermin kekuatan berlebihan AKP di parlemen. Dengan dominasi itu, sering kali program AKP dijalankan tanpa mengindahkan lagi pendapat partai oposisi.

Kasus Taman Gezi merugikan citra Erdogan di mata kaum sekuler. Padahal, sebelum ini tidak sedikit warga sekuler itu ikut memberi suara mendukung Erdogan dalam pemilu. Terkait peran kubu oposisi, para analis politik itu menilai partai-partai oposisi di Turki gagal memberi solusi politik alternatif. Hal ini membuat para aktivis, budayawan, pencinta lingkungan hidup, dan kelompok sosialis kiri bergerak sendiri dengan turun jalan menentang kebijakan pemerintah Islamis pimpinan Erdogan yang kerap tidak terkontrol oleh parlemen.

KOMPAS



KOMENTAR ANDA

Nama Tidak Boleh Kosong

Email Tidak Boleh Kosong

Komentar Tidak Boleh Kosong

Nama :
Email :
Komentar :
Total : 1000